Selasa, Jun 13, 2006

Aria Pertama

- aria pertama –

Intro.

‘ Aria ‘ dimaknakan sebagai – penyanyi solo opera – ia merupakan album kedua saya selepas ‘siul murba – pra manifesto ( 2001 )’ yang diterbitkan di bawah label citrus entertainment. Kini syarikat itu tidak lagi wujud seperti mana siul murba itu sendiri. Mengimbas kembali ‘pra – manifesto’, ia merupakan album bercorak langgam/ kampong/konservatif. Ini merupakan sub-concious kami yang tidak berpura – pura. Namun, siul murba yang belum sempat berjalan apatah lagi berlari telah menjadi sejarah dalam usia muda. Urat-urat melayu pada ‘pra-manifesto’ amat kuat memeta di dalamnya, dengan sedar, sifat – sifat itu diharap dapat membenih satu dimensi baru untuk muzik di Malaysia pada masa akan datang ( kini ).

Versa 1.

Kali terakhir Siul Murba bertandak ialah pada tahun 2004 di Balai Seni Lukis Negara BSLN. Paras kepercayaan muzik kami diuji. Bermula pra-manifestolah kami melihat muzik melayu ini memerlukan satu tradisi baru yang lebih bersifat dinamik. Sebelum tersasar biar saya jelaskan mengapa saya menggunakan istillah muzik ‘melayu’ bukan muzik malaysia atau pop atau apa saja. Umumnya majoriti yang terlibat dengan dunia muzik di Malaysia ini adalah berbangsa melayu baik artis, seniman, pemuzik, pengurus, promoter, produser tetapi tidak sebagai peniaga CD/Kaset (jika ada, terlalu kecil nisbahnya). Sangkar ‘kebangsaan’ ini amat tebal di Malaysia, apa sahaja yang berkaitan dengan seni atau muzik khususnya pasti akan di asiosasikan pada martabat ‘melayu’nya, adab serta adatnya, tidak kira artis solo atau berkumpulan, mereka tidak terlepas dari fenomena sedia ada, inilah nature yang sangat artificial di Malaysia, identiti yang tidak natural. Kerana nature inilah buat beberapa waktu saya menggunakan istillah tersebut.

Versa 2.

Selama berdekad muzik melayu bermula wadah sebagai hiburan berkasta-kasta, idea muziknya bertolak dari pengalaman lampau, pensejarahannya, dokongan institusi ( istana ), riwayat, lagenda metos, dan komunikasi harian, zaman itu, muzik – sastera – kostium fesyen telah berdiri sedondon pada zamannya. Hal yang sama juga berlaku nun jauh di Eropah sekitar abad ke 15 lagi. Namun apabila meledak revolusi perindustrian pada kurun ke 17, maka terbentuklah suatu wacana baru dunia seni. Kesannya masih terasa hingga ke hari ini. Muzik melayu, masih kekal bertahan menahan panahan cahaya masa, melayu juga masih hidup, sultan juga masih bertakhta, namun, budaya seni khususnya muzik dalam konteks moden masih terkial-kial mencari konsep dan bentuk untuk terus menyertai persaingan arus global. Seniman kita masih bergelut dengan pandangan-pandangan skeptikal masyarakat pada muzik itu sendiri, nilai falsafah budaya melayu dilihat sedang mengalami kehancuran sedikit demi sedikit, benarlah, bangsa yang pernah dijajah memerlukan sekurang-kurangnya 100 tahun untuk kembali bertaut rupa dan bentuknya yang sebenar.

Chorus.

Muzik seharusnya menjadi medium atau elemen sebagai ruang kebebasan melahirkan idea, berekspresi dan kreativiti kepada khalayaknya. Di ruang inilah akan berlaku ‘pasaran idea’ yang mana akan wujud satu dimensi baru yang lebih kreatif, kritis dan responsif di kalangan karyawan, penghayat ( pendengar ) dan pemodal. Ciri ini hanyalah dasar untuk seniman dan masyarakat ‘berniaga’. Barang dagangan ini tidak harus disekat, jenisnya, saiznya, kuantitinya dan kualitinya. Dalam sistem pasaran terbuka, hanya yang terbaik akan mendapat tawaran tertinggi, barang yang kurang kualitinya, ia masih boleh terus berurusan, namun demandnya rendah, ruang inilah yang maksudkan sebagai ruang kebebasan melahirkan karya/idea. Ciri ini yang seharusnya menjadi Triad Chord ( asas ) pada muzik kita. Di sinilah semua bangsa, semua kelas, semua agama berkongsi rasa keseronokan, impian dan apa jua idea yang baik untuk kemanusiaan sejagat. Muzik tidak pernah menuakan si tua, tak perlu saya menjadi doktor perubatan untuk membuktikannya. Muzik tak pernah meransang manusia untuk melakukan jenayah, jika menonton ‘komedi’ filem ‘amedues’, teori konspirasi ini membuktikan ego menjadi punca pembunuhan ke atas Mozart, bukan muzik. Orang yang lapar dan dahaga akan kabur penglihatannya, lemah tangan dan kakinya, tetapi tak pernah pekak untuk menghayati muzik. Ia ( muzik ) adalah unsur yang menyenangkan dalam kehidupan manusia. Manusia mengambil muzik dalam pelbagai bentuk, seperti upacara ritual agama, terapi rawatan, hiburan dalam acara-acara keraian dan bermacam-macam lagi. Ia semacam satu vitamin atau ubat peransang bagi manusia yang merupakan satu-satunya makhluk paling kompleks kejadiannya dimuka bumi ini.

Unison.

Muzik telah ditakdirkan buat manusia sebagai bahan keperluan hidupnya, ini akan memberi lebih makna pada perjalanan dan penerokaan dunia mereka, sifat tamak, dendam, khianat dan gopoh telah menyempurnakan nilai kemanusiaan itu sendiri. Dalam setiap zaman tamadun dunia, telah meriwayatkan betapa banyak korban jiwa atas kekotoran tangan dan minda manusia, manuskrip terpenting yang bisa merakam sejarahnya telah datang dari catatan-catatan sejarahwan, filasuf, pelukis dan seniman muzik. Mereka bekerja merakam peristiwa dalam konteks merangka masa depan. Peranan ini tidak pernah diberi dan diminta. Ia berlaku atas kesedaran dan keinginan yang bertolak dari nilai sub-concious mereka sendiri, ini tanda matang kejadian seseorang insan. Mencari keindahan, makna hidup dan keenakkan pada sebuah kehidupan, maka diciptakan oleh mereka bunyi-bunyian yang enak dinikmati. Maka sudah ia pasti menyenangkan“…if it sounds good and feels good, then it IS good!! …” Duke Ellington.

Coda.


Muzik – untuk masa depan. Ia harus bebas dari dimensi sempit yang memiskinkan idea dan penghayatnya yang mana ia sedang melatari muzik di Malaysia. Dimensi baru akan merancakkan lagi manusia berinteraksi, bereksperimen dan menilai, ini akan melahirkan suatu masyarakat yang cerah mindanya dan ia menjadi asas bagi sebuah budaya dan industri yang maju. Dalam kesibukan program realiti TV mencari idolnya, di sini saya juga tidak mahu ketinggalan mencari ’aria’nya yang ’pertama’ di Malaysia, untuk menyanyikan ’muzik dari imajan – imajan’ di hadapan mahu pun dari belakang kita.


10 ulasan:

Tanpa Nama berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
zyatie berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...

Salam.Aku dah baca.Aku cuba faham. Aku nak ucap...Selamat maju jaya dengan Aria Pertama kau.Engkau adalah sesuatu yang orang lain sedang hilang...mukhlis ilaikumlilLah; Mathakim.

Tanpa Nama berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
4663 berkata...

aku ada kerana kau ada..
kau ada kerana aku ada..

khalidjaafar.org berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Fa. berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.