Khamis, Oktober 12, 2006

Apa itu Muzik

APA ITU MUZIK?

Telinga merupakan salah satu pancaindera yang amat penting lagi diperlukan. Ia juga merupakan deria yang amat sensitif pada persekitaran. Tidak kira dalam keadaan bingit mahupun senyap. Penjagaannya amat perlu bagi semua manusia, kita harus sentiasa membersihkan corong telinga dari kekotoran. Bagi mereka yang tidak membersihkan telinganya boleh dijangkiti kuman…bahaya!.

- Petikan dari buku inseklopedia kanak-kanak bertajuk ( ANGGOTA TUBUH KITA ) dengan sedikit suntingan kata-kata oleh penulis..

Dulu sewaktu bersekolah rendah, aku punya seorang teman yang baru bertukar ke sekolah tempat aku belajar. Dia ini budak baik, pendiam dan punya perwatakan yang sederhana. Waktu belajar dia belajar, waktu makan dia makan, waktu solat juga beliau tidak tidur. Boleh dikatakan teman aku ini adalah pelajar yang tidak mendatangkan masalah langsung pada sekolah. Namun dalam setiap rutin kami di sekolah ada satu rutin yang beliau terlepas untuk ambil bahagian, iaitu kelas muzik. Di sekolah aku, subjek muzik dikendalikan diruang kelas yang khas, tidak dalam bilik darjah biasa, jadi waktu berpindah kelas inilah kami sering kehilangannya Kami rakan-rakan sekelas mula tertanya-tanya...

Persoalan kami itu tidak perlu menunggu waktu yang lama untuk dijawab. Aku orang pertama yang mendekati dan bertanyakan hal tersebut. Dia tidak menjawab sebaliknya dia mendekatkan telinganya ke muka ku “ Nah ! tengoklah telinga aku ”. Aduhai, kasihan. Telinganya berdarah bercampur nanah. Rupanya dia menghidap sejenis penyakit telinga. Pendengarannya tidak jelas. Di kelas, teman aku ini duduk dibarisan paling hadapan dan paling berdekatan sekali dengan meja guru. Guru-guru mahu pastikan beliau dapat mendengar dan faham setiap subjek yang diajar. Aku bertanya mengapa dia tidak ke sekolah khas, menurutnya dia tidak dianggap sebagai insan pekak sebaliknya hanya menghidap sejenis penyakit telinga. Maka dia tidak layak bersekolah khas. Kini barulah aku sedar sebabnya.. Semenjak itu, pada setiap penghujung sesi persekolahan, ketika sama-sama menunggu bas aku pasti akan luangkan masa seketika dengan teman ini untuk berbual-bual. Perbualan kami bersekali dengan bahasa isyarat tangan. Aku tidak tahu bagaimana rasanya hidup yang sentiasa berada di dalam keadaan yang sunyi dari suara dan bunyi.

Sunyi…bunyi...senyap...suara... Disusun dan tersusun pada tempoh waktu tertentu. Mak Enon di kampong ku berkata ‘sound and silent organized in time’. Itulah muzik. Semenjak dari zaman pertengahan lagi manusia mencari makna muzik. Bermula dari Medievel Period – Renaisance – Baroque – Classic – Romantic – Blues – New Orleans Style of Dixieland hinggalah Jazz – Rock dan Pop. Namun perkataan-perkataan seumpama ini masih belum mampu memuaskan jiwa yang berkehendakkan muzik dan pengertiannya. Muzik bukan seperti Catan yang statik, mendengar muzik harus diam, dengar dan tunggu sehingga ia habis dimainkan. Catan berorientasikan ruang ‘optik’ dan ruang ‘minda’ sedangkan muzik berasaskan ruang ‘masa’ manusia. Kesemua kerja-kerja seni adalah bahasa jiwa dan minda. Ia reflection dari pengkarya atau pemikirnya. Beza hanya medium dan tools.

Permainan masa ini memerlukan kekuatan psikologi. Kerana itu sering dianggap komposer ini unpredictable. Bagi yang addict pula kelakuannya bisa diluar jangkaannya sendiri. Namun apabila kita mengambil kira nature kerja muzik ini tidak keterlaluan aku katakan itulah juga nature seorang komposer. Ketika sedih komposer akan benar-benar sedih hingga dia sendiri tidak tahu bagaimana dia bisa sedih sebegitu rupa dan begitulah seterusnya dalam emosi lain. Orientasi dan ciri-ciri muzik ini memang membebankan pengkaryanya. ‘Masa’ wajib diisi dengan sesuatu yang baik, sesuai dan bermakna. Mengetengahkan ‘idea’ pula harus disulam bersama emosi yang sejujur-jujurnya, tidak dibuat-buat.

Di Eropah, hasil penyelidikan sains pada akhir kurun ke 17 telah menyedari bahawa selain nature muzik yang dicetus dari manusia, terdapat satu nature lain ( luaran ) yang amat besar peranannya pada muzik. ( sebelumnya, penemuan ini berlaku lebih awal di sebelah Asia Timur, tetapi tiada mass production dilakukan hasil dari penemuan itu ). Ahli fizik telah menemui elemen ‘getaran’ atau vibration pada muzik. Dari situ berlakulah penemuan wave dan seterusnya accoustic. Setiap benda yang – bertembung – bergeser – akan menghasilkan vibration. Ia bergerak di udara sebagai sound wave, di kenali juga sebagi frekuensi bunyi. Penemuan ini telah menjadi titik mula berkembangnya muzik dan teknologinya diseluruh dunia hingga ke hari ini. Revolusi inilah yang telah melahirkan legenda – lagenda muzik yang kita kenal sekarang.

Namun, perkembangan teknologi muzik tetap memerlukan keupayaan kreativiti manusia, lihat contoh bagaimana pada era awal muzik moden, Beethoven dengan bijak mengadaptasi bunyi nature iaitu daripada ‘bunyi‘ ketukan kayu kepada sebuah chamber muzik yang besar lagi harmonis dengan scale yang tepat. Bagaimana ia lakukan sedangkan di zamannya tidak terdapat langsung radio, pita rakaman, auto tune apatah lagi CD!. Bagaimana pula Beethoven yang pekak badak boleh menghasilkan simfoni? Bagaimana beliau mengenal not hanya dengan melalui vibration ( getaran ) sahaja? Dan bagaimana pula beliau menikmatinya? Semua ini bukan misteri Buloh Betong tetapi ini sains dan disiplin ilmu. Ini muzik.

Al Ghazali telah menukilkan sebuah madah “ muzik ibarat tahi lalat di muka, ia kelihatan manis tetapi jika terlalu banyak tahi lalat ia akan membuatkan muka jadi hodoh ”. Kita sedar pada realiti. Muzik kini bukan lagi sekadar menjadi gaya hidup dunia moden tetapi telah menjadi satu keperluan, seperti kopi, teh dan pakaian. Dari piring hitam hinggalah caller ringtone, semua itu muzik – yang sentiasa akan menghiburkan manusia. Kita pada asalnya hanya memiliki kehidupan serba ringkas, dari bercucuk tanam, mengembala, beramal ibadat, berkeluarga dan membiak seperti fitrahnya, namun kini perjalanan hidup semakin kompleks, nilai dan survival hidup telah berubah. Maka muzik dilihat sebagai suatu unsur yang memainkan peranan sebagai alat untuk manusia meluah rasa, berkomunikasi dengan harapan dan impiannya. Apabila sesuatu hal mencapai tahap menjadi ‘keperluan’ maka adalah ‘wajib’ keperluan itu di tunaikan kepada yang berhak menikmatinya.

Teringat pula pada teman aku yang menghidap penyakit telinga itu. Beliau pernah memberitahu yang beliau ingin belajar bemain piano tetapi dia tidak dapat membezakan bunyi yang betul atau tidak. Dia menambah, jika kelak dia mampu bermain piano, pasti lagu Sudirman Hj Arshad yang menjadi pilihan untuk dia mainkan. Hari terakhir aku di sekolah rendah, dia masih lagi menghidap penyakit itu, namun aku bukan Beethoven yang mampu menterjemahkan keindahan muzik buatnya, maka untuk kali terakhir sempat juga aku nyanyikan sebuah lagu untuknya sebagai tanda kenangan, lagu penyanyi idolanya, Sudirman. Beliau tersenyum, tetapi aku tidak tahu samada senyumannya itu kerana dia mendengar dan terhibur dengan nyanyianku…. atau tidak. Hahahaa…
















5 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

kakakaka..siul.
-alley-

Tanpa Nama berkata...

kau bawak aliran apa haaaaa... aku no komen, ok la...betul laaaa..nak kata apa lagi...aku malas la nak baca kat blog ko ni, tulis kat majalah la. malas la nak pegi cc. Ko ada masa marilah minum, call aku haaaaa - rocker -

anonimus berkata...

Musik duduk di alam 'maya'. Datang dan pergi. Wujud hanya pada satu ruang masa, kemudian lesap dan pergi entah kemana. Kita bisa memanggilnya kembali (dengan memainkan musik). Aku ingin sekali menyimpan musik (yang kugemari) dalam kantung bajuku, dibawa kemana-mana. Tapi sayang sekali itu tidak bisa... dan alangkah enaknya kalau ia boleh ditelan...

Tanpa Nama berkata...

A painter paints pictures on canvas, but musicians paint their pictures on silence.

"HIDUP MATI MUZIK, BANGUN TIDUR MUZIK"

-seattle sound-

Tanpa Nama berkata...

saya mhu lebih maklumat