Jumaat, Disember 01, 2006

ELEMEN 3.

MELODI – jiwa vs intelek.

“…seri meresing (mersing) …lagulah melayu …di karanglah oleh biduan dahulu …Hati ku runsing bertambahlah kacau …mengenangkan nasib…mengenangkan nasib…yatimlah piatu…”
- Keratan lagu berjudul Sri Mersing.

Melodi lagu ini amat indah sekali, ia memberi kesan imajan yang besar pada minda kita. Lagu ini telah disesuaikan dengan sebuah filem. Judulnya juga Sri Mersing, mengisahkan kehidupan masyarakat melayu yang penuh dengan emosi dan sarat dengan tragedi. Inilah tarikan utama selera seni bagi manusia – khususnya masyarakat Melayu.

Nota kali ini tidak perlu rasanya untuk spesifikkan makna ‘melodi’ ini, walaupun memang terdapat makna yang mengkhusus dalam music terminology namun biarlah pembaca sendiri menyimpul dan memahami maknanya sendiri. Ini barang pasti Melodi adalah sesuatu yang cair sekali pengertiannya. Secara tidak langsung, ia sebagai satu kepercayaan yang wajar diberikan kepada pembaca, sesuai dalam konteks kebebasan untuk menyimpul, berfikir dan berekspresi. Ia juga merupakan hak yang wajib diberi, diambil dan dinikmati bersama.

Dalam sesebuah karya muzik, melodi menjadi ‘nyawa’ karya tersebut. Tanpa melodi tak mungkin wujud sebuah lagu. Pada melodilah tempat segala cerita diceritakan, disitulah letaknya suara penyanyi, nafas, lirik, energy dan attitude lagu secara keseluruhannya. Elemen-elemen lain bertindak sebagai penyokong cerita. Sama pentingnya tetapi keutamaan yang berbeza.
Pada umumnya kita memahami melodi itu dalam bentuk yang dinyanyikan oleh penyanyi dan berlirik, namun ada kalanya melodi ini hanya bersifat bunyi-bunyian sahaja atau dengan maksud lain, komposisi. Bagi nyanyian berlirik yang digubah semula menjadi melodi bunyi semata-mata, namanya instrumental. Bagaimana hendak membezakan antara melodinya dengan elemen lainnya? Melodi bisa berdiri dengan sendiri tanpa irama, tempo tertentu atau lain-lain elemen. Tetapi elemen-elemen seperti ritma, tempo tidak akan sanggup berdiri sepertimana berdirinya melodi. Buktinya, kita bisa bersiul bersahaja-saja tanpa bantuan sebarang instrumen lain, masih boleh berhibur, bebas sebebasnya, sedangkan untuk mendapatkan elemen selain dari melodi, harus punya instrumen setidak-tidaknya bertepuk tangan atau memetik jari dan ia juga terikat pada disiplin-disiplin tertentu – masa.

Melodi memerlukan manusia sebagai ‘instrumen’nya, instrumen ini hidup, bernyawa, berperasaan dan berakal. Melodi lahir apabila komposer berekspresi. Ada yang bermula dari berfikir, ada juga yang bermula tanpa berfikir langsung. Ekspresi ini berhubung kait dengan latar hidup komposer ( instrumen ).

‘Instrumen’ ( manusia ) yang ‘sofistikated’ ini akan bergabung dengan melodi yang pada asasnya bercirikan metafizik. Manusia hidup dalam persekitaran yang serba mempengaruhi. Ia bekerja berdasarkan pengalaman lalu. Ia juga menghasilkan sesuatu bagi tujuan tertentu. Pengkaryaan adalah kerja-kerja intelek. Idea melodi datang dari keadaan ini. Desire pencipta merupakan unsur utama yang akan mewarnai karyanya. Pengalaman dan motivasi komposer yang ada di Malaysia telah melahirkan karya-karya yang banyak jumlahnya, baik yang boleh dibanggakan mahupun karya-karya yang telah terkambus dalam lipatan sejarah.

Golongan karyawan dalam industri muzik di Malaysia khususnya dalam bidang muzik, mempunyai latar pemikiran yang sejalur. Iaitu, mengukur muzik melalui imbalan material semata-mata. Ia tidak salah, tetapi tidak betul. Tidak salah kerana itu ‘hak’ masing-masing dan setiap kerja pasti mahukan pulangannya, semua orang tahu. Tetapi tidak betul secara prinsipnya kerana dunia kini pada asasnya berjalan dengan sebuah sistem perdagangan yang berasaskan idea. Idea ini bukan material. Ia intelek. Bagaimana mahu menjual muzik jika melodi karangannya tidak enak? Atau, untuk mendapat karangan yang bagus, harus mempelbagaikan dimensi idea, kepelbagaian itu menanya persoalan tentang kebebasan.
Sekarang, apakah kebebasan bekarya itu sudah ada? Jika tidak, bagaimana pula mahu mendapatkan kebebasan bekarya? Jika ada, apa pula kesannya, baik pulangan mahupun pencapaian yang ada? Apakah pula maknanya kebebasan berkarya?

Penciptaan dan pengolahan melodi merupakan proses utama dalam penghasilan sesebuah karya. Ia memberi kesan terus kepada penghasilan lirik, tempo, mood dan seterusnya kepada gubahan muzik secara keseluruhannya. Jadi, apabila proses utama ini tidak disokong oleh kesedaran intelek yang jelas, maka keseluruhan karya akan turut kabur bentuk dan arahnya. Melodi memberi lebih nilai pada lirik, lirik tanpa nada akan tawar makna dan nilainya. Ia merupakan ‘sense’ yang menjadi alat, samaada sesuatu melodi itu sesuai, disenangi atau tidak dikalangan umum. Maka, proses utama ini sangat kritikal jika kita sedar tentang nilai intelek pada insan komposer dan kerjanya.

Sedarkah kita mengapa muzik maju dan berkembang dengan gah di Eropah ketika zaman-zaman klasik, romantik? Dari segi teknikalnya, boleh dikatakan kebanyakan lagu dicipta panjang-panjang yakni lama tempoh durasinya, biasanya 8-10 minit setiap satu malah ada yang menjangkau ke 25 minit sebuah lagu!. Dalam aspek fundamental pula melodi ‘dikunyah’ semaksimanya oleh komposer sebelum di‘telan’ lagunya oleh penyanyi. Di sinilah keupayaan IQ dan EQ komposer benar-benar teruji. Maka hasil ideanya sangat jitu, disokong pula oleh budaya ‘pemikiran zaman’nya, sejak dari zaman pertengahan, pencerahan, rennaisence hingga zaman perindustrian. Inilah faktor penting yang menjadikan muzik klasik ini kuat, berpengaruh dan kekal berabad.

Karya-karya tersebut telah memberi suatu disiplin yang terbaik untuk dicontohi. Kini, bahagian-bahagian itulah yang menjadi bentuk gubahan karya-karya Pop abad ini, ia sesuai dengan perkembangan dunia, iaitu melodi yang enak dan simple. Namun, karya melodi yang simple kini telah menjadi semacam trend yang mempengaruhi ‘proses utama’ iaitu proses penciptaan dan pengolahan melodi. Keadaan ini tidak salah, namun kelemahannya tetap ada, ia membenih suatu kelompongan dalam aspek kualiti dan mutu inteleknya.
Benarlah kata-kata Albert Einstein “…everything should be made as simple as possible but not simpler…”. Lihat karya-karya yang memberi tumpuan pada nilai intelek dalam karyanya. Artis seperti Iwan Fals, Micheal Jackson, U2, Beetles dan ramai lagi. Bukan sahaja punya nilai komersil, tetapi mampu memberi inspirasi ( idea ) pada pandangan masyarakat ketika itu. Nilai intelek ini bukan ertinya ‘mesej murni’ atau ‘nasihat’ atau ‘kritik’ sahaja. Ia tak semestinya begitu!

Nilai intelek yang dimaksudkan adalah mengenai, dimensi ekspresi, penghayatan dan kebebasan dalam kerangka hidup yang serba progresif dan sentiasa berkembang. Ini yang baik untuk diungkap dan dikongsi kepada khalayak, dimensi yang tidak menurut ‘kebiasaan’nya, boleh menyumbang kepada pemikiran dan pandangan hidup yang baru dan segar.

Jelasnya, selain dari jiwa, melodi punya perkaitan rapat dengan nilai intelek – kesedaran. Berapa kali lagikah kita akan didendangkan dengan melodi yang lara-lara, tragedi sana-sini dan henky penky sahaja? Tanggungjawab intelek merupakan cabaran baru bagi karyawan baru. Karyawan mudalah yang harus memberi saingan dan mengisi kekosongan ini. Melodi tetap sama, akan terus menghiburkan kaum manusia dengan nilai-nilai yang positif dan lebih positif. “…if it sounds good and feels good, then it IS good!! …” laa lalaaa…tra lalalaaa….la la laaa..tra lala laa.

3 ulasan:

elhakim berkata...

:)))
bagus...bagus..

Tanpa Nama berkata...

kupasan yang menarik.pandangan yang jauh berbeza dr biasa.ko study muzik apa ha?bole ko terangkan tentang fungsi 7 chord tak? aku tak brapa nak faham la.
- rock ler -

rastom berkata...

it don't mean a thing if it ain't got that swing!