Selasa, Januari 29, 2008

NOTA 11.


BOLEHKAH ORANG GILA MENIKMATI MUZIK?
"....Hari ni kau nyanyi betul-betul. Feel mau lebih, tapi gula mau kasi kurang haaa…tak mau manis sangat."

chorus

Untuk apa pula kita mahu memberi muzik pada si gila? Tak cukupkah pendengar yang waras membeli dan menikmatinya? Soalan ini telah menjelaskan lagi peranan muzik. Iaitu, bukan sekadar produk hiburan tetapi juga muzik mampu merawat penyakit fizikal mahupun spiritual. Jadi mari kita lihat muzik sebagai fungsinya secara rasional pada kehidupan, bukan sekadar jiwa jiwang atau ritual agama mahupun hiburan ‘heboh-heboh’ saja. Teori sains tidak pernah menolak sebarang kemungkinan, oleh itu, dipercayai penyakitnya boleh sembuh dengan sumber-sumber ubatan yang ada termasuk dengan terapi muzik. Terapi muzik?

Di Malaysia, penggunaan bahan muzik sebagai ubat/terapi masih diperingkat baru. Baru tahu...baru dapat...baru cuba...baru dengar dan barua! Ada beberapa persoalan yang menarik antaranya, adakah seni muzik di Malaysia, selain dari hanya sebagai produk hiburan, punya harapan untuk berkembang menjadi salah satu bidang khusus yang lain seperti dalam bidang perubatan/kesihatan? Adakah budaya ilmu muzik kita yang terkumpul sejak Negara merdeka bisa menjelmakan harapan ini? Atau apakah kita bisa melahirkan seorang saintis dalam bidang sains fizik akustik – muzik?

Coda

Ok, kita ringankan sikit persoalan ini. Contohnya, adakah kita banyak memberi pendedahan dari karya-karya unggul seperti Simfoni no.5 atau no. 9 atau Horn Concerto in Eb kepada masyarakat umum, secara umum? Pernahkah kajian mengenai keperluannya dibuat dan di lapor pada umum? Apakah karya komposer kita setanding dengan karya-karya unggul itu? Atau, adakah komposer kita mampu menghasilkan muzik yang karyanya dapat memberi kesan pada kesihatan insan yang mendengar? – selain dari berpeluh menari?

Barangkali ini juga berat, kita ringankan lagi. Bagaimana dengan contoh karya-karya tempatan?, Apakah lagu-lagu masterpiece Melayu bisa membantu pesakit kanser atau gila sembuh? Lagu Sri mersing? Keroncong Untuk Ana? Andalusia? Isabella? Fantasia Bulan Madu? Cindai? Biarlah Rahsia? – Boleh? Selain dari Malaysia boleh! Ya, barangkali memang boleh, jadi kedua pihak – seniman dan saintis/doktor harus bekerjasama dan cubalah dengan bersungguh-sungguh. Tapi saudara-saudara, susah juga nak buat, sebab, golongan doktor/psikatris/saintis kita yang ‘ada kini’ tiada budaya dan intelek untuk memahami, meminati dan menikmati muzik, terutamanya karya-karya local ( yang bagus? ).

Kenapa pula mereka tak minat? Macam-macam sebab la nak cerita. Barangkali tengok filem 3 Abdul boleh membantu… ‘penyangak jual si penipu’. Dua-dua pihak – sakit dan gila.
Komposer pop dan rock kita dah ada, komposer ringtone pun berlambak, komposer jingle juga bersepah, tetapi komposer ‘gila’ untuk penyakit gila, belum ada. Vacancy vacancy……….


“..okey..render-render..confirm!! macam ni la…baru bole bikin org jadi gila!...”

4 ulasan:

butaseni berkata...

lagu hukum karma kata boleh hehe

Tanpa Nama berkata...

memang kau gila

Nadia berkata...

entri yg enak.;-)

Tanpa Nama berkata...

haha.. gila lu.