Khamis, April 08, 2010

PERMULAAN SATU SEJARAH BARU.

Sekadar catatan - 'masa' sedang melanyak diri aku buat ketika ini. "Perjuangan adalah perlaksanaan kata2". Sememangnya betul ungkapan ini. Sangat sukar untuk melaksanakan kata2 atau janji2 sekalipun yang berkata – berjanji dan yang akan melaksanakannya itu adalah diri sendiri. Jadi,berhati2lah bila berjanji atau berkata2.

Namun, ini harus diteruskan. Ia pasti akan berlaku. Dan, akan kita laluinya dengan sempurna.

Anugerah ini, tiada lain selain dari tujuan yang sangat sederhana. Merai teman2, yang aku kira – mereka semua, sangat komited dengan kerjanya. 'Merai' itu mungkin bunyi seakan bersahaja. Tetapi merai ini barangkali dengan bentuk menghargai cita2 dan impian mereka (teman2) untuk tujuan – melakukan perubahan. Perubahan apa? Aku sendiri tidak dapat mengatakan bagaimana rupabentuknya. Tentang perubahan ini, aku bukanlah orangnya yang layak menentukan bentuk atau arahnya. Melainkan mereka2 yang memahami 'keperluan dirinya'. Setiap dari kita akan sentiasa meneroka potensi diri. Inilah yang aku maksudkan sebagai 'keperluan diri'. Aku barangkali sekadar 'bertanya'. Pertanyaan aku ini dalam bentuk -penganjuran anugerah- inilah. Pertanyaan ini bersambut dengan 'jawapan' dengan munculnya karya dan timbulnya karyawan muda dari pelbagai ceruk disiplin seni. Terima Kasih.

Sekalipun 'pertanyaan' aku ini bersambut. Tetapi 'sambutan' kepada soalan aku ini bukanlah jawapan yang sempurna dan muktamad. Malah, jawapan yang diberi menjadi satu persoalan lain pula. Gambaran yang diterima amat jelas tentang apa yang sedang berlaku dalam dunia ide pada masa ini. Selepas negara kita dipukul teruk ketika Reformasi 98 dan perubahan selepas Era Mahathir, karyawan muda kita, rupa2nya masih bergelut dengan ide dan bentuk seni mereka sendiri – mereka masih kabur dan kita sedang sangsi melihatnya. Apakah mereka (karyawan muda) sedar bahawa bentuk seni mereka adalah gambaran tentang diri dan intelek mereka sendiri. Dan, gambaran yang aku terima ini agak menakutkan.

Suatu waktu dulu, karyawan muda menuduh, masyarakat kita terlalu mengagongkan karya arus perdana. Mereka terlalu tunduk dengan hagemoni mainstream – kata karyawan muda. Tetapi malang. Karya anak muda, generasi pasca 1998 masih belum mampu memberi alternatif yang sebenar kepada publik. Jangan kita lupa, publik telah berubah selepas Mac 2008 yang lalu. Publik telah bertindak menukar dan berubah terlebih dahulu daripada karyawan muda yang menyangka dirinya lebih kehadapan dari publik. Publik telah berubah, karyawan muda – belum. Jika sudah, jumlah dan isinya terlalu kerdil. Contohnya – karya-karya yang di calonkan di SEYTA.

Usaha ini sememangnya tidak akan sunyi dari kelemahan dan kekurangan. Namun, langkah pertama adalah langkah untuk satu perjalanan yang jauh dan panjang. Hari ini, kita sedang meraikan cita-cita kita.

1 ulasan:

Lilin berkata...

bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian.