Rabu, April 21, 2010

HABIS PENAT.


16 April 10
Jam 7 pagi – aku dah bersiap ke Audi Dewan Sivik. Sampai sekitar jam 8.30 pagi. Sepanjang memandu, telefon tidak henti berbunyi. Isi panggilan tu rata-ratanya dengan soalan itu dan ini, tiada langusng isi berbentuk pemberitahuan atau makluman tentang itu atau ini. Aku yang menyambut panggilan hanya mampu untuk menjawab dan menerangkan, tiada peluang untuk menyoal. Inilah rupanya kerja mengurus kerja dan pekerja. Sampai di audi, pekerja dewan sedang sibuk menyapu lantai di lobi, ada yang memanjat ada yang membongkok, sebahagian lagi di dalam audi, juga sibuk mengemas sit, menyapu, mengutip kotor. Ada antara mereka yang datang bertanya mana lagi mahu dibersihkan. Aku minta mereka lihat di mana saja yang kelihatan kotor, maka ia harus dibersihkan. Pekerja-pekerja ini sangat tekun sekali. Suasana agak lengang.

Badan mulai berpeluh melayan pentas yang masih belum cukup sempurna. Ada kru yang hilang, ada yang belum muncul. Grup Hands Percussion sudah sedia menunggu untuk sound check. Mereka ini sampai betul2 tepat pada masanya. Aku segan. Aku rapati mereka dan kami berbual mesra. Tidak banyak perkataan antara kami. Mereka sudah sedia maklum untuk tidak bertanya banyak soalan. Hanya yang perlu2. Hampir jam 11 baru mereka dapat sound check. Sempurna. Oleh kerana ramai yang kesiangan kerana malam tadi habis lewat. Aku lengkapkan bahan-bahan untuk Emcee, montaj, presenter, juri dan hal-hal kepala bana yang lain. Bos sedang membantu aku. Kami berdua sudah kurang bercakap, hanya tangan sibuk bekerja. Telefon berbunyi “ en.mazir ke tu?...em..boleh dapat tiket lagi tak” ayat ini hampir 20 kali aku dengar hari tu. Lepas panggilan ke lima aku hanya mampu menjawab “em..em..em..”. Jika sesiapa salah dengar, bunyinya macam suara orang tengah horny....

Jam 3 ptg. Fresco Harmonica grup sudah tiba, ayu sungguh pengurus grup ini. Dia sedikit basah di timpa hujan. Dia mencari aku ibarat Hawa mencari Adamnya. Kini ketemu sudah, tapi tidak banyak bicara – terus bekerja. Jam 4 mereka berhenti. Kru mulai sibuk, betul-betul sibuk. Kesemua elemen sudah sampai. Badan sudah banjir. Maklumlah, nak sambut ‘menantu’. Menantu sulong pulak tu – poyyyyo betul rasanya. Em, inilah yang dikatakan poy.

Jam 6 ptg. Aku telah mandi. Wangi,tukar baju yang kering. Ye ye or. Masing-masing dah mula meracau kesana kemari. Aku sudah tidak nampak mereka walau kami sama-sama dalam satu dewan. Tap! Short circuit. Kena kat area console, montaj padam. Aku lihat jam sudah jam 7. P..ki..m..k…! Sebentar tadi sudah kering dan wangi, kini lebih basah, lebih banjr dari sebelumnya. Call geng teknikal dewan, seekor pun tak berjawab. Kru-kru dan aku main2 mata saje. Peluh. Suspen. Panik. Power tiada nak projek elemen untuk malam ini. Apa cer bro? Tiba-tiba datang seorang mamat. Tolong tengok, tapi macam tolong buat sibuk. Masa berjalan dan, hanya kru di konsol sahaja yang tahu keadaan ini. Orang lain tidak sedar. Mamat ini terus bergelut mencari punca black out. Cabut sana, cucuk sini, tiada apa2. bypass power sana, tarik masuk sini – sama. Tetamu sudah mulai sesak. Kami terus bekerja. Tak peduli. Aku ‘tekan’ mamat ni. “u jangan balik selagi tak settle power”. Dia mengangguk saja. Kasihan, dia asalnya sekadar nak tolong tengok, kini dah jadi beban tanggungjawab pula. Zalim betul aku.

Jam 7.50. VVIP dan tetamu sudah sampai. Miracle – tiba-tiba..zuuupppp.. power on. Standby. Amin. Ngam-ngam timing. Tak sempat nak merasa lega. Terus ON,

11.30 malam. Lega. Jam 4 pagi baru dapat memandu pulang. Tahniah kepada semua calon dan pemenang. T.Kasih pada semua.

Sembelih ayam pisaunya tumpul,
Ayamnya hidup makan sekoi,
Banyak karya sudah terkumpul,
Menanti detik usahanya berbaloi.



5 ulasan:

Lilin berkata...

em em em... hahahahah. teramat lucu. Rupanya you sampai pagi lagi. Tetapi tak sedar kira amat sabar melayan pak guard yang mahu pulang awal waktu terbabas soundcheck dan tak mahu buat o.t.

ariapertama berkata...

lilin
itu la pasal. mereka tau kerje mereka je.xambil pot keje org lain.

betah berkata...

tgk kat profile awak i predict, u ni mesti kaki perkosa karya. kan kan?

Pemerhati seni berkata...

award apa yg ko buat? nak buat tu biarla libatkan artis2 ternama,baru ada klas. aku dpt info hanya ada artis suam2 kuku je.abih boras je.

Fakhrur Razi berkata...

hohoho slalu ak jdik penonton jer
xdpt powng merasakan bertapa susahnya orng2 yg menjayakan bndalah2 nih..
thanks for sharing~ =D