Ahad, Mei 16, 2010

KEBANGKITAN

SILA 'PLAY' UTUBE DIBAWAH SAMBIL MEMBACA NOTA INI...

Afghanistan – sebuah tanah yang dulunya subur dan mewah dengan hasil bumi. Masyarakatnya berpuak-puak, namun kepelbagaian itu ibarat tanah yang berjenis-jenis – subur sekali. Menghirup udara tanah ini tidak sama dengan bau-bauan tanah-tanah di tempat lain. Hakikatnya – aku belum pernah pun menjejak kaki di Afghanistan. Ayat-ayat di atas hanyalah gurindam ‘dengar cakap’ dari kisah orang lain. Hahaha.

Kini ( khabar dari berita ), bumi Afghanistan telah tandus ditanduskan oleh warga penjajah yang menjarah. Kasihan pada mereka – walau aku tidak pernah kesana. Aku tahu ( khabar dari berita ), tamadun bangsa ini pernah melahirkan tokoh-tokoh ilmuan yang hebat, penyajak/pemuisi yang agong dan seniman yang mulia. Nama-nama itu menjadi latar sejarah kebudayaan dunia. Negeri Afghanistan ini pernah menjadi kota penting sepertimana Kota Paris, New York atau Mumbai pada ketika ini, neonnya kemerlau – walau aku masih belum pernah kesana.

Zaman moden, tanah ini dijarah oleh Russia, kemudian Taliban (bangsa sendiri) dan kini kuasa Imperialis Amerika. Mereka berperang sudah lebih 50 tahun dengan musuh bersilih ganti, kasihan. Kota yang dulunya mewah seperti Kabul habis runtuh. Tiada sekolah, universiti dan salon. Di tengah-tengah runtuhan kota dan tamadunnya, kini ia mula bangkit sedikit demi sedikit seperti pada berita ini dan di sini.

Buat bangsa Afghan, bergembiralah kerana khabar gembira telah sampai buat kalian.
Buat bangsa Malaysia - insaflah akan keadaan ini.

1 ulasan:

akiart berkata...

muzik adalah pderitaan
muzik adalah kgembiraan
muzik adalah nafsu
muszik adalah nafas
muzik adalah khidupan