Isnin, Mei 03, 2010

KITA SEDANG BELAJAR MENDENGAR.

Aku nak berserius kejap di sini…
Hari pertama manusia mengenal dan bertindakbalas pada dunia, pantas menerusi nyanyian – tangisan. Aku sendiri masih tidak mampu mengingati melodi itu sewaktu menyanyikannya, namun jika ada dikalangan teman-teman yang mampu berbuat demikian, ayuh kenalkan aku padanya, aku ingin sangat mendengar mereka ini 'menangis'. Hari ini, kita telah menjadi pendengar kepada nyanyian melodi itu, bagi bayi (mungkin anak sendiri) dan kita yakin, lagu dan nadanya sama sewaktu lampau kita dahulu, malah dulu-dulu lagi sebelum terjadinya yang baru.

Sewaktu sekitar usia 2 – 6 tahun, aku tergolong sebagai anak yang pendiam. Ketawa tidak mengekek macam anak-anak lain, hanya senyum. Bercakap tidak jelas, bukan pelat tetapi memang tidak jelas. Menangis tiada banyak bunyi, hanya linangan air mata tanda sedang bersedih. Ini antara pengkisahan dari orang tua aku tentang aku ketika kecil. Aku tidak peduli sangat tentang kisah purba ini.
Pada satu peringkat usia 7- 12 tahun (aku tidak pasti adakah anak manusia lain juga begitu), aku sering terkhayal mendengar bunyi. Masa itu, mana-mana suara yang aku pernah dengar akan mudah melekat dalam memori. Hingga sewaktu dikelas, guru menggelar aku budak khayal. Ya, memang aku selalu berkhayal dengan bunyi-bunyian, tetapi tiada siapa yang tahu ketika itu, tentang bunyi yang bermain didalam kepala aku. Suara yang aku dengar, ada yang datang dari bunyi suara orang menyanyi, bercakap, menjerit dan macam-macam lagi. Ini bukan suara 'hantu polong' tetapi suara realistik yang aku hadap dengar sehari-hari. Hanya kerana aku mudah menangkap dan mengingati bunyi-bunyi ini maka aku ’terkhayal’ olehnya hingga terbawa-bawa kedalam kelas belajar, langsung aku sering diketawakan. Zaman itu, aku seolah mengalami rasa rendah diri yang melampau, terasa seperti orang cacat. Aku diejek setiap hari oleh teman-teman sekelas sebagai budak yang ’ting-tong’ (sewel). Pantang silap, ejekkan akan keluar. Peristiwa ini masih segar dalam ingatan. Ini antara kejadian yang aku sedari, bagaimana aku mula menyoal tentang bunyi – muzik. Dan, kesemua ejekkan ini lenyap setelah aku berjaya membuktikan sesuatu ketika disekolah dulu.

Aku pernah menyoal emak, telah arwah pun. Waktu itu umur aku 9 tahun. Bagaimana agaknya suasana dan bunyi tatkala aku (kita) dalam rahim ibu? Benarkah ia salah satu tempat paling selamat dan paling hening yang aku (kita) pernah alami? Ketika itu aku mendengar bunyi apa? Dari mana bunyi itu datang? Suara ibu? Pada masa itu (dalam rahim) kita sudah pun dapat mendengar dan menjadi pendengar yang murni, kita tidak mampu mengingati keindahan suara yang kita dengarkan itu. Terlalu indah mendengar hingga kita lupa untuk mengingatinya. Seorang Neurologis, Dr Stefan Koelsch percaya bahawa otak manusia dapat menangkap bunyi dan muzik seawal jasad manusia itu sempurna lagi, namun untuk bertindak balas secara 'orchestrate' adalah satu proses selepas kelahiran. Dan, kita sedang melaluinya kini.
Menyebut tutur kata seperti 'aku' berbanding dengan mendengar perkataan 'aku' itu tidak dapat sama kesannya, apatah lagi sebutan tu bernada. Untuk menyebutnya, selain daripada ransangan dari luar, perlu ada satu desakkan kuat dari dalam diri, desakkan itu sebagai satu upaya keberanian untuk menutur atau melancar pertuturan. Perlu ada paksaan pada diri untuk mula-mula menyebutnya. Dan, ketika menyebutnya akal akan berhenti beroperasi seketika, untuk ketika dan detik di kala menyebutnya – pause. Namun, kita sebagai objek yang mendengar (menerima) bunyi dari suara pertuturan samaada dari diri sendiri atau orang lain, akan mendorong akal untuk galak berfikir. Dikala dan detik mendengar sebutan itu, otak akan mengecam jenis/dimensi suara dan melaras sumber bunyi itu.

Dengan kata lain, sedang kita menutur sesuatu, bekerja atas sesuatu itu, juga merupakan ekspresi luahan dengan segenap upaya diri dan nafas yang ada. Maka akal menjadi pasif kerana otot tubuh proaktif – bertentangan aksi. Sebaliknya, ketika mendengar, kita menjadi observer, kita inhale sense of sound dan otak akan bergerak aktif memproses data gelombang bunyi yang kita terima. Ini semua sebagai satu proses re-aktif kepada otak – maka ia bekerja. Proses mendengar adalah proses awal untuk perkembangan otak dan akal dalam memahami sesuatu. Kerana itu sering kita dengar ulasan – mendengar muzik akan refresh minda kita kembali – refresh – reactive – recharge.

Kita sememangnya mahukan karya-karya muzik yang berkualiti – untuk tujuan apa pun. Namun kita juga memerlukan pendengar yang bagus. Tak mungkin salah satu dapat hidup subur tanpa satu perkara lagi. Kita punya lagu-lagu yang sedap, tetapi kita belum ada produksi yang betul-betul hebat, barangkali. Kita punya pendengar, tetapi mereka tidak cukup aprisiasinya. Bukankah taste atau citarasa ini boleh dididik dari awal usia lagi. Aprisiasi ini penting, bukan hanya untuk muzik – seni, bahkan untuk semua perkara dalam hidup ini. Kesemua yang datang dari aprisiasi ini akan membentuk persepsi kita pada dunia. Dan, dunia ini akan diwarnai dengan persepsi kita itu tadi, jika baik persepsinya maka dunia kita ini akan dibajai dengan hasil kerja yang bagus-bagus. Namun, oleh kerana kita terlalu banyak bercakap dari mendengar, maka otak menjadi kurang aktif. Sedangkan, kita semua masih lagi dalam proses belajar mendengar. Lihat sajalah sejarah muzik kita jika hendak dibandingkan dengan tradisi muzik simfoni di Eropah dan blues di Amerika.

Dapatkah kita bayangkan, kita punya ide yg bagus, bekerja dengan produksi yang bagus, disokong oleh pendengar yang bagus. Apa lagi yang seniman mahukan selain dari pendengar/pembaca/penghayat yang dapat menghayati idenya? Ini sudah cukup indah. Malah ini mungkin menjadi penyelesaian dasar kepada isu kelembapan jualan album di tanahair kita. Bukankah seniman artis bekerja demi satu keindahan untuk dikongsi bersama insan lain. Tetapi malang, kita sendiri yang membiarkan ia kotor dengan gimik yang tak perlu dan ianya berterus-terusan.

Hari ini aku mendengar sebuah lagu, esok lagu lain, lusa dan seterusnya begitu juga. Kalian juga begitu bukan? Apakah pandangan yang telah kita kumpul selepas mendengar semua lagu-lagu ini? Berapa banyak tanggapan yang telah kita buat dari semua muzik yang telah kita dengar itu? Dan, adakah tanggapan itu berbaloi untuk menjadikan diri kita seorang pendengar yang bagus?

Dalam pembelajaran muzik, salah satu aspek yang harus lulus ialah ujian mendengar, latihan mendengar dan belajar jadi pendengar yang baik sebelum memberi orang lain mendengar kerja-kerja kita.
“Dengar wahai teman, dengarkan bersama, aku menulis bukan kerna nama“ – Ramli Sarip.

3 ulasan:

Lilin berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Lilin berkata...

Sesi perkenalan dengan melodi kita mungkin ada berkaitan dengan nyanyian ibu waktu mahu mendodoikan kita waktu peringkat bayi?

ariapertama berkata...

ya. ada. betul.