Selasa, April 03, 2007

ELEMEN 7.

BENTUK.

A
…oh my darling oh my darling oh my darling Clementine
…thou art lost and gone for ever
…dreadful sorry Clementine

- potongan versa dari lagu Clementine.

B
…dia Isabella lambang cinta yang lara
…terpisah kerana adat yang berbeza
…cinta gugur bersama
…daun-daun kekeringan………


C
..haluan hidup ku terpisah dengan Isabella..
..tapi aku terpaksa demi cinta ku isabella..
..moga di bukakan……

- potongan korus dari lagu Isabella.


Clementine sebuah lagu klasik, ia kisah cinta kasih seorang ayah kepada anaknya bernama Clementine yang penuh dengan tragedi. Lagu Isabella pula dari genre moden – rock malaya, juga kisah cinta kasih tetapi dari seorang teruna kepada dara yang juga – tragedi. Karya ini fenomena pada zamannya. Maka itu kita ambil sebagai barang kes untuk elemen ‘bentuk’ ini.

Musical Form ini adalah struktur sebuah lagu. Rekaan lagu di ‘organisasi’kan dengan struktur tertentu yang sangat mudah. Mengapa perlu organized? Dengan mengorganisasikan bentuk lagu maka ‘sempurnalah’ setiap roh yang ada – berjasad. Dengan jasad maka tuntutan libido bisa lahir…hehehe ( salah satu tujuannya ). ‘Roh’ di sini boleh saja ditafsir sebagai idea. Kadangkala penyusunan ini terolah dengan sendirinya, iaitu setelah melodi siap dikarang. Bagaimana ini boleh berlaku? Inilah yang dikatakan seni, setiap not bunyi mahupun warna, dibelakangnya punya seribu satu pola rupa atau view atau perspektif yang ‘hidup’. Dengan setiap goresan warna atau lantunan bunyi secara ‘terus’ jiwa akan ‘terus’ merasa baunya, jaraknya dan bisikannya. Ahhh…Indah sungguh ciptaan tuhan.

Struktur ( bentuk ) ini adalah elemen yang sangat terkemudian gubahannya dalam setiap penciptaan lagu, mengapa? Kerana perician itu lahir dari – satu – hingga seterusnya, ia proses, namun dalam muzik, ia bisa saja terbina dari punggung ke kepala atau belakang ke hadapan, istimewa bukan?. Oleh kerana ia elemen terakhir maka bentuk lagu boleh saja berubah pada saat-saat akhir sebelum dimainkan atau dirakamkan. Proses ini mudah mengelirukan penggubah atau pencipta apalagi penulis lirik. Binary atau Ternary bentuk lagu terletak pada kesesuaian dan hala tuju muzik dalam genrenya.

Versa disimbolkan sebagai A iaitu musical idea. Manakala Korus disimbolkan dengan B iaitu contrasting idea. Bagi lagu klasik Clementine lagunya hanya ada Binary A sahaja. Bentuknya AA AA. Iaitu idea. Tiada contrast. Begitulah lagunya dari awal hinggalah akhir – melodi yang sama. Inilah titik persamaan Klasikal Barat dan Tradisional Timur contohnya lagu-lagu Melayu Asli, dari satu versa ke versa yang lain hanya sedikit olahan idea, hanya pada beberapa nota tertentu saja, bentuk yang ringkas tetapi membawa kesan yang lambat tetapi maksimum. Isabella pula terdapat pola gubahan post-modern iaitu Binary AA (idea) bagi 1st dan 2nd versa, korus Binary B (contrast idea) dan Terniray C (extension idea). Jadi ringkasnya bentuk Isabella AA BC. Struktur bentuk muzik pop/rock bergerak dari genre irama Blues. Iaitu 12 bar blues

Tonic / / / / A
Subdom / / tonic / / B
Dom / Subdom / Tonic / Dom / A/C

Perkembangan bentuk lagu dan muzik sentiasa berjalan, selari dengan kreativiti dan idea manusia. Jadi tiada istillah bentuk muzik apa paling cantik atau hebat. Bentuk ini berkait rapat dengan lirik dan presentation muzik. Hanya melodi dan bunyi yang punya kuasa tarikan, bentuk ibarat ruang atau pentas untuk muzik bermain di atasnya, bisa saja berubah persembahan lagu yang sama buat kali kedua pada masa/vanue yang lain. Lihat bagaimana Isabella dibentuk semula dengan muzik orkestra, selain dari vokal dan bunyi instrumen yang berbeza, bentuknya di add sedikit menjadi AA BC + D ( D adalah improvise ). Ia tetap menarik kerana disamping berlaku form enhancement melodi dan bentuk asal masih dikekal. Begitulah halnya dengan lagu Clementine, walau hanya single idea ia masih lagi memikat hati pendengar hingga kini. Istimewanya muzik klasik yang single idea, peranan elemen dinamik diutamakan dan kemas sekali, selain kerana melodi yang sememangnya enak, dinamiklah yang memain watak menaratifkan idea muzik dari awal ke akhir. Rhythm flow yang meransang maka…. klimaxlah ia di situ.

Oleh kerana ‘bentuk’ ini agak ringkas formulanya, komposer berisiko untuk terkeliru antara kehendak diri dan keperluanan pada muzik rekaannya. Bentuk yang mudah atau ringkas akan memberi kekemasan pada lagu, melodi senang sekali mahu menonjol. Pendengar mudah sekali menangkap larian rentaknya. Namun, keinginan komposer sering bercanggah dengan kesesuaian lagu, terjadi kerana tiada titik temu antara faham keperluan dan kehendak yang bermacam-macam, tinjau komposer dari seberang, bentuk muziknya yang agak simple tetapi messy, contohnya lagu Laskar Cinta dari DEWA 19, barangkali kerana mesej maha besar yang ingin disampaikan dan ghairah untuk ‘rock’ bunyi instrumen yang digarap, langsung kehendak itu dituruti. Pengaruh lampau pada mentor band juga salah satu faktor yang menjadi penyebabnya.
Messy yang aku maksudkan di sini samalah dengan ‘makan nasi dengan semua lauk di longgok dalam satu pinggan makan’. Boleh, tetapi tidak cukup versatile. Genre rock yang baru adalah bagus jika bentuk muziknya juga baru, namun D19 masih mengekal form muzik pop, bayangkanlah sound rock yang agresif diletak dalam komposisi pop yang asal gubahannya dengan sound yang smooth dan cool. Bukankah itu messy? Maka dibahagian inilah kadarbanding komposer /penggubah dan karya sering terpisah…dan dipisahkan.

....terpisah kerana…adat yang berbezaaaa…cinta guuuuuu…gor <-- pitching-pitching !!!




8 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

haluan hidup ku....
terpisah dengan...
tapi aku terpaksa....
demi cintaku.....
moga di bukakan...
pintu hati untukmu...
agar terbentang jalan...
andainya kau SETIA.....

Tanpa Nama berkata...

ko buat aku tersenyum la. aku suke..ntah..knp ntah.

Tanpa Nama berkata...

kalau tak silap, 'laskar cinta' tu bro bukan laskar jihad..hehe

-koRKan

ariapertama berkata...

hahaha...TQ.

DefMafia berkata...

sempat lg jadi cikgu siti hajar kat ujung2 tuh.."pitching tu jaga!"...hahahaha...rase blog anda ni blh jadi buku teks utk org2 memahami muzik la...hahahaha

Tanpa Nama berkata...

betul2..buku teks sekolah kat m'sia mcm buku sekerap! hehehe
- r -

Tanpa Nama berkata...

gue dah siap print out semua artikel dalam blog ni! Thanx bro Aria!

-koRKan

Tanpa Nama berkata...

lagu Isabella itu memang indah ya, but so tragic.
Dia...lambang cinta yang lara
Terpisah karena...
Andainya KAU SETIA...
oh....